Copas Postingan Mr T (Coach Espenero)



Postingan Mr. T (Coach Espenero) di Medsos 24 Februari 2016
Tentang JRBL & DBL dan preatasi2 yg lain untuk Ekstrakurikuler Bolabasket Espenero, *ngutip tulisan d 2013
coba pikir, siapa yang buat medali ini?, siapa yang memperebutkan? bagaimana pula memperolehnya? mungkin kalau medali bisa bicara, dia pasti akan bertanya-tanya di mana iya berada sekarang. bisa jadi dia nyesel, kok bisa terdampar, salah apa, kok tiba-tiba ditempatkan di tempat yang jauh dari kota. kalau di suruh milih , medalipun akan memilih tempat yang megah, yang tentunya akan menaikkan gengsinya.... tp setelah lama disini,ternyata medali ini tidak demikian...medali ini justru senang banget, dia seneng karna bertemu dengan anak-anak yang ngotot, yang berani berjuang, yang masih percaya bahwa keajaiban itu ada, prestasi itu bisa direbut dan tidak memandang daerah... dan medalipun membenarkan" bahwa buah iktiar dan doalah yang mendamparkannya ketempat yang jauh yang belum pernah di kunjunginya sebelumnya". ...kalau gitu, terus apa kira2 harapan kita??...." moga aja medali mau call/sms temen2ne...biar kesempatan mendatang temen2ne menyempatkan berkunjung ke tempat kita lagi, hehehe....". kita janji deh, kita akan pantaskan diri kita untuk tempat singgahnya.
»»  Read More...

Tulisan Mas Niko Auglandy Jawa Pos




»»  Read More...


Eksistensi Espenero dalam Bola Basket Diapresiasi Positif oleh mas Niko Auglandy Raso Jawa Pos

»»  Read More...

JURNAL PPDB 2015 (KAMIS, 25 JUNI 2015)




»»  Read More...

PPDB 1015/2016




»»  Read More...

Regenerasi Utamakan Atlet Lari



JRBL INDONESIA | 03-Nov-2014
jrblindonesia.com - 03/11/2014
Regenerasi Utamakan Atlet Lari
SMPN 2 Jatiroto, Paling Konsisten di Junio JRBL Solo Series
JUNIO JRBL Indonesia pertama kali mampir Solo pada 2012. Saat itu, poros basket antarpelajar SMP berporos di tiga kota. Karanganyar, Klaten, dan tentunya tuan rumah Solo. Dan benar. Juara putra diraih SMP Kalam Kudus Solo (KK), sementara putri diboyong SMP Pangudli Luhur 1 Klaten (Palusaka).

Tapi, yang menarik adalah keberhasilan wakil Wonogiri, SMPN 2 Jatiroto menembus inal putra. Padahal jelang kompetisi, kekuatan Espenero hanya dipandang sebelah mata. tak tanggung-tanggung, lawan yang dikalahkan di penyisihan adalah SMPN 26 Solo (Wanamska) dan SMP Regina Pacis Solo. Dua sekolah yang juga jadi poros basket kota Bengawan.

Prestasi ciamik di 2012 memacu semangat Espenero menurunkan tim putri di 2013. Hebatnya, tim putra dan putri Espenero sama-sama menembus inal di musim itu. Espenero putra menggenggam titel champions setelah sukses revans atas SMP KK. Sementara tim putri harus puas menjadi runner up setelah dikalahkan SMPN 26 Solo.

Tahun ini, Espenero kembali memanaskan persaingan Junio JRBL Indonesia 2014 Solo Series. Dan lagi-lagi skuad asuhan Nur Satya Tri Utomo tersebut menembus inal putra dan putri. Namun sial, dua-duanya hanya jadi runner up. Espenero putra diperdaya SMP Tarakanita Sukoharjo. Sedangkan Espenero putri kemabali takluk di tangan Wanamska.

Kendati gagal, Espenero kini sudah mencatatkan namanya dalam jajaran elit perbasketan SMP di eks-Karesidenan Surakarta. Itu semua tak lepas dari peran head coach Nur Satya dalam melakukan regenerasi. Selain seleksi yang ketat, Nur juga tak asal comot pemain. Saat seleksi, Nur biasanya mencari pemain yang punya kemampuan berlari cepat. Nah, olahraga akrab dengan lari cepat adalah atletik. Dari atletik itulah Nur biasanya menjaring pemain.

"Basic basket untuk pelajar bisa dilihat dari pemantapan speed. Makanya hampir semua pemain basket saya berasal dari atlet atletik dulunya. Jadi jangan kaget kalau main empat kuarter isiknya tetap kuat. Kalau fundamental lincahnya ada, tinggal kita asah akurasi tembakan," ujar Nur Satya kepada Radar Solo.

Soal latihan, Nur juga menerapkan kedisiplinan tingkat dewa. Beruntung, para pemainnya sanggup menjalankan ritme kedisiplinan itu dengan tekad bersar. "Program wajib latihan biasanya sore. Tapi banyak pemain saya yang berlatih sendiri pagi hari sebelum pelajaran dimulai. Dan setelah pulang sekolah biasanya juga tambah jam latihan sendiri. Tanpa disuruh, mereka punya niat untuk berlatih agar bisa mahir bermain basket," puji Nur. (nik/fer)

Story Provided by Radar Solo
»»  Read More...

Nyaris Terpeleset (Lagi) Espenero



JRBL INDONESIA | 31-Oct-2014

jrblindonesia.com - 31/10/2014

Nyaris Terpeleset (Lagi)
Esepenero Putra Susah Payah Tembus Final
TIM basket putra SMPN 2 Jatiroto (Espenero) nampaknya kurang belajar dari pengalaman. Mereka kembali nyaris tersingkir dalam duel semifinal Junio Junior Baketball League (JRBL) Indonesia 2014 Solo Series melawan SMP Al- Firdaus Sukoharjo di Sritex Arena, kemarin (30/10). Di babak sebelumnya, Espenero juga nyaris tergelincir di tangan SMP Insan Cendekia Sukoharjo (29/10).

Espenero sejatinya memulai games dengan cukup baik. Bagas Bahtiar, Arvian Rendy, dan Wisnu Kuncoro mengemas 7 angka untuk Espenero. Sebaliknya, SMAF –julukan SMP ALFirdaus– hanya bisa membalas 4 poin lewat Dyan Azka dan Ilham Afifta. Namun, penyakit Espenero bernama inkonsistensi kembali muncul. Mereka gagal menghentikan SMAF yang di luar dugaan mampu menemukan momentum kebangkitan. SMAF berbalik unggul 20-12 di kuarter kedua dan 34- 22 di kuarter ketiga.

Beruntung, semangat juang pasukan Nur Satya Tri Utomo kembali tumbuh di kuarter penentuan. Ihsan Prayoga, Wisnu Kuncoro, Arvian, dan Bagas Bahtiar menjadi penyelamat sang juara bertahan. Kolaborasi mereka menghasilkan 20 poin bagi Espenero. Sebaliknya, SMAF malah mengalami antiklimaks dan gagal mendulang poin. Espenero pun menyudahi perlawanan SMAF dengan skor 42-34.

"Game yang benar-benar membuat jantung saya berdetak kencang. Benarbenar game yang mendebarkan. Usai menang, saya langsung teriak sekencangkencangnya. Rasanya plong sekali," ujar pelatih Espenero, Nur Satya Tri Utomo kepada Radar Solo.

Nur Satya juga membeberkan kenapa pasukannya sempat loyo di kuarter dua dan tiga. Ternyata, Wisnu Kuncoro dam Bagas Bahtiar agak bermain setengah hati untuk menghindari foul out. Plus absennya forward Ali Prakosa karena ayahnya baru saja meninggal dunia. "Susah memang kalau sudah di posisi ini. Di paksakan rawan sekali foul out. Kalau mereka sampai foul out tentu yang rugi tim," jelas Nur Satya.

Absennya Ali Prakosa ternyata bisa ditutupi oleh Bagas Bahtiar. Di games ini Bagas menyumbang 14 poin. Disusul Ihsan Saputra dengan 9 poin. Sedangkan pemain tersubur adalah forward SMAF Ilham Afiftama dengan 15 poin. Atas hasil ini, Espenero dipastikan bersua tim kuda hitam, SMP Tarakanita Sukoharjo yang menuntaskan perlawanan SMP Pangudi Luhur 1 Klaten. (nik/fer)

Story Provided by Radar Solo
»»  Read More...

Espenero (Basket Putri) Ikut Garang



JRBL INDONESIA | 28-Oct-2014


jrblindonesia.com - 28/10/2014
Espenero Ikut Garang
KEGAGALAN di final musim lalu tak menyurutkan nyali tim basket putri SMPN 2 Jatiroto Wonogiri (Espenero) untuk kembali unjuk gigi. Buktinya, mereka langsung mengamuk dalam laga perdana kemarin (27/10). Kali ini korbannya adalah SMP Kalam Kudus Solo (KK) yang dipermak 38-4. Pada game yang berlangsung di Sritex Arena ter sebut, kedua tim sempat kesulitan di kuarter awal. Mungkin ka rena demam pang gung, se jumlah percobaan tembakan selalu gagal menghasilkan poin.

Tercatat hanya empat angka yang tercipta di kuarter ini. Dua poin untuk KK dari tembakan Erica Wiliem Sanjaya, dan dua untuk Espenero lewat Artena Mayang Septia rini. KK yang mayoritas dihuni muka-muka baru mulai keteteran di kuarter selanjutnya. Dengan nyaman, Espenero sanggup menambah 12 angka melalui kolaborasi apik Artena dan Winda Budiarti. Sedangkan KK malah nirpoin.

Kesalahan yang sama lagi-lagi diulang KK pada kuarter ketiga. Terlalu bernafsu untuk segera membalas, tak dibarengi dengan defense yang kuat. Imbasnya, pasukan Harry Cahyono kembali gagal mendulang angka. Sebaliknya, Espenero kian menggila dengan tambahan 12 poin.

Espenero akhirnya menutup game dengan keunggulan 38-4 atas tim KK. Tak hanya itu, dalam pertandingan kali ini, Winda Budiarti menjadi yang tersubur bagi Espenero dengan torehan 12 poin. "Kita lihat dari awal mereka (KK) sudah kacau mainnya, dan itu kita manfaatkan dengan baik. Mulai dari lari dan defense gampang sekali ditembus. Makanya kita enjoy main long ball," beber pelatih Espenero, Nur Satya Tri Utomo kepada Radar Solo usai pertandingan.

Di lain kubu, pelatih KK, Harry Cahyono mengakui timnya kalah kualitas. "Anak-anak belum siap dengan permainan seketat ini, tapi saya hargai perjuangan mereka. Ini bisa jadi pengalaman anak-anak untuk musim depan," jelas Harry. (nik/fer)

Story Provided by Solo Post

»»  Read More...

Rapat KOMITE Wali Murid 2014











»»  Read More...

Peletakan Batu Pertama Masjid Ar-Rahmah (smpn 2 jatiroto) Dari Kuwait














»»  Read More...

Rehap Masjid Ar-Rahmah (Smpn 2 Jatiroto)










»»  Read More...

PERSAMI MOS 2014/2015









»»  Read More...

Lomba 17an Espenero 2014




lomba Egrang


Lomba Balap Karung

Gobag Sodor Ibu Guru


lomba Gasing / Pathon


Lomba Makan Krupuk

»»  Read More...